Posted by: Fathi Yusof | Julai 6, 2007

“Eh, Kamu nak jadi ustazah ke?”

Oleh: Mama Farhah

Hari itu adalah hari penyerahan kad laporan peperiksaan. Seperti biasa ibu bapa sibuk bertemu dengan guru-guru kelas dan guru-guru yang mengajar untuk mengetahui prestasi anak-anak mereka. Tiba-tiba datang rakan saya Ustazah Sal mengadu.

bunga.jpg 

“Macam-macam perangai la parents ni!” rungut Sal

“Kenapa Sal?” Tanya saya

“Tu, ada mak pelajar saya tadi, anak dia dapat 96% untuk subjek Pendidikan Islam, dia bukannya bersyukur, tapi kata pulak kat anak dia..”

“Kata apa?” tanya saya ingin tahu.

“Sambil marah, dia sindir pada anak dia, “Eh, kamu nak jadi ustazah ke, dapat agama tinggi nih?” Mana saya tak sedih” kata Sal.

“Dah la tak syukur, pandang rendah pula kat subjek Pendidikan Islam, lepas tu, ingat jadi ustazah tu hina sangat ka” tambah Sal, lagi.

Saya perasan, memang Sal amat terkilan, saya pun terkilan. Ini bukan masalah menjatuhkan air muka seorang rakan, tapi soal sikap ibu bapa hari ini. Serta sikap segelintir masyarakat secara keseluruhannya. Pendidikan Islam dianggap tak penting salam senarai pencapaian akademik mereka. Biar Pendidikan Islam dapat rendah, asalkan subjek lain terutamanya Matematik dan Sains dapat tinggi. Baru masa ‘depan’ terjamin, fikir mereka.

Namun lebih jauh dari itu, terdetik di hati, Pendidikan Islam bukan sahaja untuk dikuasai semasa peperiksaan, bahkan matlamat sebenarnya adalah untuk diamalkan. Hari ini manusia memandang rendah pada pendidikan Islam sebab mereka melihat pendidikan ini menggunakan kacamata maddiyyah (kebendaan). Mereka lihat masa depan yang dekat. Tidak mencecah ke alam yang satu lagi.

Realitinya kini agak berbeza. Daripada sekian ramai pelajar-pelajar yang melangkah pergi sekolah, berapa ramai yang belajar kerana Allah. Sekurang-kurangnya untuk pendidikan Islam, tasawur Islam atau seumpamanya, berapa ramai yang ikhlas untuk mengamalkan ilmu serta mendakwahkan kepada orang lain.

Daripada sekian ramai ibubapa yang menghantar anak ke sekolah, berapa ramai yang mengharapkan anaknya menjadi anak yang soleh dan solehah, bukan sekadar mengharapkan anaknya menjadi doktor yang hebat serta jurutera yang cekap.

Soalan yang saya sendiri tak mampu menjawabnya.

Saya teringat lagi hari penyerahan kad laporan itu. Memang tak dinafikan ramai ibu-ibu yang tidak bertudung, memakai jean, blaus dan seumpamanya. Tapi, namanya Islam. Ibu-ibu inilah yang akan dan sedang mendidik anak-anak muda generasi baru.. Salah satunya saya sapa:

“Assalamualaikum, puan!”

“Selamat pagi” jawabnya.

Terkedu saya dibuatnya.

Lawati: Abi Muslih dan Mama Farhah


Responses

  1. tak mustahil..inilah salah satu penyebab yang menyebabkan remaja sekarang menjadi bertambah liar…:(

  2. Memang peranagai bebudak skang cam b*** sebab kurangnya agama dalam diri ibu bapa. Setuju? Heh..

    p/s: Dah diri sendiri kurang agama, jarang sangat anak diorang jadik ustaz atau ustazah. Ye x? Hehe..

  3. manusia secara umumnya masih dalam kegelapan dalam melihat pembangunan diri mereka dan keluarga mereka. mereka gagal melihat pebangunan insan dalam kontek menyeluruh dan seimbang, dan gagal melihat susunan prioritinya. pembangunan insan lebih dilihat dalam konteks kebendaan (mungkin gambaran itu yg lebih terserlah bila disebut modal insan – modal lebih dilihat dari sudut material).
    pembangunan insan yang tidak bermula dan berasaskan dengan pembangunan spiritual (atau panduan spiritual yang jelas) hanya menjadikan insan itu kalaupun cemerlang tapi untuk dunia saja.


Komen Anda

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: