Posted by: Fathi Yusof | November 15, 2007

Gagal didik anak kerana cetek ilmu dan tumpul kemahiran

Oleh: Abi Muslih & Mama Farhah

(Faktor 2: Silap Didik Merosakkan Anak-anak)

Kejayaan dalam mendidik anak tidak akan kesampaian jika kita tidak memahami faktor kegagalannya. Dalam siri yang lepas, kita telah dipaparkan dengan faktor-faktor yang boleh merosakkan pendidikan anak sebagaimana yang dihuraikan oleh Dr. Abdullah Nasih Ulwan. Kita juga telah didedahkan dengan faktor kesibukan ibu bapa yang menyebabkan anak-anak terbiar tanpa diasuh dengan sempurna.

Kali ini kita melihat pula faktor seterusnya iaitu kesilapan dalam mendidik anak. Kadang-kadang ibu bapa tidak sibuk dan mempunyai banyak masa bersama-sama anak, namun pendekatan mendidik yang tempang pula digunakan. Akibatnya, anak-anak menjadi salah didik dan rosak masa depannya.

Pentingnya ilmu

Sesungguhnya hasrat, keikhlasan serta kesungguhan untuk mendidik sahaja tidak cukup. Ibu bapa perlu juga menguasai ilmu, teknik dan kaedah mendidik. Seorang pemilik kereta contohnya, perlu mempunyai ilmu asas tentang kereta. Dia perlu memahami cara menggunakannya dengan betul, penyelenggaraannya, bahagian-bahagaian asas kereta dan sebagainya. Pembeli kereta baru akan dibekalkan satu buku manual untuk dibaca sebagai maklumat asas seseorang pemilik kereta.

Seorang yang meminati ikan hiasan pula, perlu mengetahui tentang sifat-sifat ikan, makanan yang sesuai, jenis air, kaedah mengelakkan bakteria, dan maklumat-maklumat lain bagi menjamin ikannya sihat dan membesar. Kadang-kadang peminat ikan hiasan sanggup membeli ikan yang berharga beribu-ribu ringgit. Semakin mahal ikan itu, semakin terdorong dia untuk memahami ikan berkenaan. Jika dia jahil dan tersilap langkah, ikannya mungkin akan mati dan dia rugi beribu-ribu ringgit.

Tentunya nilai anak terlalu jauh mahal untuk dibandingkan dengan sebuah kereta atau seekor ikan hiasan. Namun berapa ramai yang memiliki dan membaca ‘manual’ mendidik anak. Sepatutnya, apabila seorang ibu dan bapa itu dijangkakan mendapat anak, mereka harus segera mendapatkan maklumat dan ilmu berkaitan pendidikan anak. Ilmu boleh diperoleh melalui buku, majalah atau seminar. Ilmu ini perlu sentiasa ditambah dan diperkayakan.

Jika seorang ibu bapa tiada ilmu dan silap mendidik, dia bukan kehilangan harta, tetapi dia akan kehilangan nilai kehidupan yang tidak boleh dinilai harganya. Jika kereta rosak, pemilik boleh menghantarnya ke bengkel untuk dibaiki dengan segera. Namun jika yang rosak itu adalah akhlak anak-anak, belum tentu ia boleh dibaiki dan dipulihkan. Jika yang mati itu ikan peliharaan, pemiliknya boleh menggantikannya dengan ikan lain yang lebih cantik. Namun jika yang ‘mati’ itu adalah jiwa dan iman anak-anak, maka amatlah sukar untuk menghidupkannnya kembali. Maka, ibu bapa tidak boleh memandang enteng kepentingan menuntut ilmu untuk mengetahui cara mendidik anak dengan betul.

Perlu kemahiran

Selain dari ilmu, ibu bapa juga perlu memiliki kemahiran-kemahiran yang berkaitan dengan pendidikan anak. Mendidik anak adalah satu seni yang diperoleh melalui pengamatan, pengalaman dan latihan. Untuk belajar melalui pengalaman, seseroang itu perlu mengalami ‘percubaan dan kegagalan’. Bagi meminimakan kegagalan, ibu bapa perlu juga mempelajari, dan memahami kemahiran keibubapaan, serta berusaha mengadaptasi kemahiran berkenaan dalam kehidupan berkeluarga.

Terdapat beberapa jenis kemahiran keibubapaan yang penting dan perlu difahami bagi meningkatkan kualiti pendidikan anak-anak. Antaranya kemahiran komunikasi iaitu melibatkan teknik bagaimana untuk berbicara dan berhubung dengan anak secara berkesan. Kemahiran ini kelihatan enteng, namun jika berjaya dikuasai, kita dapat melahirkan anak-anak yang bukan sahaja beradab sopan bahkan mempunyai keyakinan diri yang tinggi dan mampu berjaya sebagai anak yang cemerlang.

Ibu bapa juga perlu menguasai kemahiran-kemahiran lain termasuklah kemahiran mengurus masa, kemahiran kepimpinan, kemahiran kaunseling dan seumpamanya. Ibu bapa yang baik juga dapat menguasai kemahiran mendengar dan memahami bahasa badan, reaksi serta mimik muka anak-anak. Mereka juga perlu mahir dalam membuat keputusan dan menyelesaikan masalah anak-anak. Tidak dinafikan bahawa kemahiran-kemahiran ini akan diperoleh melalui pengalaman, namun inisiatif untuk mempelajarinya akan menjadikan ibu bapa itu lebih cepat matang dan berkesan dalam mendidik anak-anak. Dengan izin Allah, ilmu dan kemahiran yang dimiliki oleh ibu dan bapa dapat mengelakkan atau mengurangkan berlakunya kesilapan dalam mendidik anak-anak.


Komen Anda

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: